Asiknya Nyari Kerja.

15:30:00

Hi!
Postingan kali ini maaf maaf banget belum bisa nerusin nyeritain pengalaman cinta-cinta'an yang udah sempet aku ceritakan panjang lebar di dua postingan sebelum ini. Sebenernya cerita buat nerusin udah jadi sih, tapi aku ngerasa nggak layak di posting dulu deh karena suasana hati yang sedang membara-bara memikirkan hal yang lain.

Yep. Because, i'm in the mood to talking about finding a job!

Jauh sebelum lulus, bahkan dari 2 semester sebelumnya (karena aku ngambil D3, fyi) aku udah mulai mikir "Wah ini ntar kalo udah lulus mau kerja dimana ya?", "Mau kerja jadi apa ya?", dan masih banyak lagi kekhawatiran akan pekerjaan impian. Meskipun aku sering bilang ke temen-temen kalo aku ini hidupnya ngalir aja ikut angin. Tapi sesungguhnya aku
jauh dari kalimat itu hahaha

Aku tipikal orang pemikir yang segala sesuatu yang aku pengen harus bener-bener aku rencanain. Mulai dari kapan aku memulai, strategi buat ndapetin sesuatu yang aku pengen itu gimana, bahkan sampe kemungkinan-kemungkinan terburuk kalo aku sampe nggak dapet yang aku pengen dan plan selanjutnya apa itu pasti sudah aku pikirin dari awal.

Dan sampailah pada akhirnya, aku wisuda...
Semua temen-temen memasang raut muka bahagia (entah bahagia beneran atau sebenernya sama kepikiran nyari kerjanya kayak aku). Tapi aku setengah mati berusaha senyum, sampe pas difoto sama mas-mas studio yang sudah di-booked sama keluarga untuk ngefotoin akupun bilang kalo aku kurang berekspresi banget. YHAAAAAAA raut muka bingung sedih galau bercampur bahagia lega karena akhirnya lulus ini emang nggak bisa banget disembunyiin.

Sebenernya, dari beberapa hari sebelum lulus aku udah mulai apply ke beberapa perusahaan dan aku memang sudah punya list tersendiri perusahaan mana aja yang mau aku coba untuk ngelamar pekerjaan disitu.

And, the story begins..

Pada suatu hari aku dipanggil interview oleh suatu perusahaan basket terbesar di Indonesia. Disitu aku melamar sebagai Socmed Specialist. Setelah nunggu berminggu-minggu setelah interview, aku nggak kunjung dipanggil lagi sama perusahaan tersebut. Dan setelah ku analisa sendiri, kesalahanku ada pada saat interview. As usual,  a newbie job seeker selalu aja nggak mempersiapkan jawaban interview dengan baik.


Most of application letter yang aku kirim sih sebenernya ngelamar jadi Graphic Designer. Dan pucuk dicita, ulampun tiba. Ada juga sebuah PH yang manggil interview. Wah, disitu aku seneng banget karena ngobrol panjang ini-itu langsung sama owner dan aku nyerap banyak banget cerita dari Bapaknya. He's really inspiring. Dan nggak lama dari proses interview, aku dikabarin kalo sebenernya Bapaknya sih suka sama portfolio-ku. But, disana ternyata nggak lagi butuh Graphic Designer. Kalo kali ini sih aku masih belum paham sama PH tersebut, entah itu cara halus untuk bilang kalo aku nggak diterima atau gimana. Cuman Bapaknya sembet bilang, kalo lagi butuh Graphic Designer aku pasti bakal dikabari.

Yang terakhir kali ini, aku sempet juga interview di salah satu perusahaan yang bergerak di dunia interior yang oke banget. Aku lolos sampe tahap interview HRD, tapi setelah aku nunggu-nunggu lagi setelah berminggu-minggu dan hingga sekarang, aku juga masih belum dikabari.

Untung hari-hariku masih bisa dibilang disibukkan jadi freelance Graphic Design. Meskipun nggak setiap hari ada pesenan, tapi bisa dibilang selalu aja ada yang memesan. Dan baru-baru ini Alhamdulillah aku jadi freelance yang tetap di salah satu brand kenamaan punya salah satu Selebtwit Indonesia hehe (freelance tetap ini maksudnya kalo tiap mbaknya mau order desain selalu ke aku gitu xixi)

Oke. Balik lagi ke pencarian kerja. Setelah merasa cukup kuat karena nggak dikabarin lagi hehe akhirnya aku memulai pencarian kerjaku lagi dan.. hari-hariku akan disibukkan lagi dengan interview.


Sampe sini, pasti pada bertanya-tanya kan? Trus, dimana asiknya? Kok kayaknya susah gitu, ditolak terus?

Haha emang iya. Bahkan sekarang ini aja aku ngerasa "apa iya ya aku ini bodoh gitu, sampe nggak ada perusahaan yang mempercayakan satu posisinya buat aku?". Tapi nggak lama setelah itu aku selalu inget, dan kita emang harus selalu inget kalo....

Tuhan nggak suka sama orang yang mudah menyerah. Manusia seharusnya memang selalu berprasangka baik kepada Tuhannya.

Dan karena pengalaman interview-ku ini, aku jadi ngerti susahnya cari kerja.
Aku jadi ngerti gimana perjuangan orang tua atau orang yang sudah beranjak dewasa.
Aku jadi ngerti hidup itu nggak boleh gengsi.
Aku jadi ngerti kekurangan dan kelebihanku.
Aku ketemu orang-orang baru dan cerita baru.
Aku jadi ngerti dan hafal nama jalan.
Aku jadi berani kemana-mana sendiri.

Mungkin Tuhan belum ngasih pekerjaan karena aku memang masih perlu mendapat pengalaman lebih lagi.
Aku masih harus mengantar-jemput Kakakku kerja karena usia kehamilannya yang saat itu sudah tua dan tidak mungkin Mamaku yang harus bolak-balik mengantarnya. (tapi sekarang Kakakku sudah melahirkan btw, aku punya keponakan yang lucuuuuu sekali)

Dan yang terpenting..
Aku masih harus bekerja keras dan terus mencoba, terus, hingga setiap aku jatuh, aku akan tau, bagaimana caranya bangkit sendiri.

So, tetep semangat buat semua fresh graduate yang lagi kesusahan nyari kerja. Sungguh kalian nggak sendirian kok. Semoga kita semua jadi kebal sama keputus-asa'an. And the last...

Semoga kita semua cepet dapet kerjaaaaaaaaaaaaaa! HEHEHEHE

You Might Also Like

0 komentar

Like us on Facebook