Chapter 2 - Was This Our First Date? #13LuckyLove

16:19:00

Yesinta Cindy D
Do you remember this trees, Mr. R?
Sebelumnya, di #13LuckyLove, aku udah mengenalkan siapa Roma dan dimana tempat kali pertama kami bertemu. (Bisa baca Chapter 1 disini ya)

Singkat cerita, aku dan Roma melewatkan 3 semester masa kuliah gitu aja. Nggak ada ceritanya ngedate berdua hehe. Tapi, dalam 3 semester itu aku udah sering ngobrol meskipun sekedar nanya ajasih tentang mata kuliah. Eh dibilang sering juga nggak gitu sering ding! Nahloh, kok aku jadi galaww~~


Lalu, tibalah saatnya gosip mulai menghembus di kelas if there's someone in my class loving me secretly. HAH? WHOOOOO? Oh, i'm not excited because i already have a boyfriend, right?

Tapi, temen deketku, Nindy bilang kira-kira kalimatnya begini, "siapapun yang kamu rasa lagi suka sama kamu, mending kamu jelasin keadaannya. Kamu udah punya pacar. Ya meskipun kamu sering dipermainkan hatinya, tapi kamu nggak boleh bales mainin hati anak orang."

Dan sejak saat itu, aku nggak perduliin lagi deh mau gosipnya segede apa juga buodo amat. Aku nggak mau nyari tau!

Lalu, datanglah tugas dari salah satu dosen yang membuatku dan teman-teman se-angkatan nginep semalaman di salah satu Laboratorium kampus. Nah, karena aku nggak mempersiapkan keperluan apapun untuk menginap (dan nggak ngekos juga), jadilah malem itu aku harus beli daleman dan perintilan lainnya.

Tapi, kan udah kelewat jam 12 malem, Cinderella aku nggak berani..

Karena didepan Lab ada Raj (temen sekelasku juga), akhirnya aku minta tolong dia dong. Eh malah si Raj ini umpan lambung permintaan tolongku ke Roma.

"Eh gapapa ta Rom aku minta anter ke Indomart?"
"Gapapa. Ayo!"

Di perjalanan berangkat kami nggak banyak ngobrol sih. Tapi sama-sama ketawa geli aja gara-gara Roma tau kami berdua lagi muter nyari toko yang masih buka dan yang jual daleman perempuan (macam anak muda yang lagi nginep hotel trus bingung besok pake ganti apa gitu gak sih(?)) HAHAHAHA I WON'T FORGET THAT MOMENT!

Tiba-tiba pas perjalanan pulang, Roma menanyakan sesuatu yang menggelitik..
"Eh Yes, kamu udah makan ta?"
"Udah"
"Oalah yaudah be'e mau makan lagi"

Kenapa menggelitik?
Yassalam itu anak dari pertama kenal sampe malem itu nggak pernah ngajak ngomong pake Bahasa Indonesia. Trus ngapa coba tiba-tiba sok nanyain makan pake Bahasa yang baik dan benar?

And the magic happens..
Nggak tahu kenapa ya pas malem itu rasanya orang yang pengen aku omongin "aku udah punya pacar. Jadi kamu nggak usah deh suka sama aku" itu Roma. GE-ER banget si eug tapi ya.. nggak ngerti. Ngerasa aja kalo yang selama ini digosipin anak sekelas itu Roma.


Sepanjang perjalanan pulang aku nanya ke diri sendiri, "aku bilang nggak ya ke Roma? Tapi.. gimana kalo orang yang dimaksud itu bukan Roma?"

You Might Also Like

0 komentar

Like us on Facebook